Geng Aku

Thursday, September 26, 2013

Dompet 'kulit buaya' pun ada cerita

Suatu hari aku kehilangan dompet,
Tak risau kerana dalam dompet itu selalu tak berduit.
Lalu aku terus ke Mydin keesokan hari untuk membeli dompet baru,
Dompet murah, tak lebih sepuluh ringgit.

Lalu suatu hari aku duduk di meja makan bersama teman-teman
Tabiat biasa, dompet itu aku keluarkan dari poket lalu diletakkan di atas meja
Kebetulan hari itu dompet murah itu terisi banyak duit,
Bukan juga duit sendiri, duit campuran kutipan untuk photostat buku teman2
Jadi, bolehlah berlagak kaya barang sehari.

Lalu seorang teman secara tiba-tiba mengambil dompet murah itu dan keluarkan isinya
Lalu dengan riang dia berkata "wah, banyak hasil kau ni, dah kaya sekarang ya? Bolehlah belanja!"
"Ni dompet berapa harga? Nampak macam mahal"

Aku dengan muka bersahaja berkata, "tu dompet aku beli kat Mydin, tak sampai sepuluh ringgit, duit tu pulak duit kelas, aku kutip sebab nak bayar photostat".

Perlahan, dompet murahan aku diletakkan, lalu berkata si teman "cheh, ingatkan dompet kulit buaya tadi, nampak mahal dah".

Aku tersenyum sendiri.
Kekadang terfikir, itulah juga tafsiran manusia antara satu dan lainnya.
Kita tak perlu mahal dari asalnya.
Maksud aku, tidak kira kita berasal dari keluarga yg mana, kaya, miskin, semua sama
Namun bila kita berisi, maka kita akan dipandang mahal juga akhirnya
Maka jangan rugikan diri, jadilah mahal dengan menambah isi
Bukan tambah lemak, tapi tambah isi akal biar pandai
Sebab bila pandai, insyaAllah kita dipandang tinggi

Dipandang tinggi bukan nak mintak disanjung nak dipuji
Salah jika begitu fikirnya diri
Biarlah dipandang tinggi itu buatkan kita mudah memimpin
Memimpin ummat untuk jadi ummat yg ingat akhirat
Ummat yg taat, umat yg kuat beribadat
Tapi tak jugak dia tinggalkan semua tentang dunia
Pimpin mereka biar jadi hebat dua-dua.

Kalau juga memimpin bukan impian diri
Bila dada dah terisi
InsyaAllah kita dihormati dan dihargai
Lepas tu, boleh jugalah tabur bakti
Biar mak bapak tak rasa rugi dengan susu dan peluh yg di beri
Semoga mereka sentiasa senang hati

Ini cerita mulanya dari dompet murah
Harap isi murah ini juga dapat jadi pedoman
Jadi pengajaran, jadi permulaan orang-orang hebat yg  baru

Selamat memandaikan diri
Salam sayang, ~euw, geli....


Ni gambar permulaan cerita tadi. 

P.s: Jangan baca blog ni lagi kalau pandai yg kau cari, buka buku ilmiah, baca, hayati.Selamat mencuba!

2 comments:

  1. kinda like this post. relatable. thumbs up. unsur sastera kreatif itu ada.

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Jejak Kasih